Diah Sulistyani

Mengkritisi UU Nomor 42 Tahun 1999 tentang Jaminan Fidusia terkait dengan Peraturan Menteri Keuangan RI Nomor 130/ PMK.010/ 2012

Dr. Diah Sulistyani RS,SH,SpN,MHum


Notaris-PPAT Jakarta Barat, Dosen Magister Kenotariatan Jayabaya, Dosen Magister Kenotariatan Brawijaya, Dosen Magister Hukum Jayabaya, Dosen Universitas Semarang, Pejabat Lelang Kelas II. Diah yang sering dipanggil Liesty Muladi ini juga adalah alumni PPSA XVII Lemhannas RI Tahun 2011


Pasal 11 ayat (1) UU No.42 Tahun 1999 menyatakan bahwa benda yang dibebani dengan Jaminan Fidusia wajib didaftarkan. Begitu pula terhadap benda lain yang berada di luar wilayah Negara RI (Pasal 11 ayat 2). Dalam Konsiderans UU No.42 Tahun 1999 tentang Jaminan Fidusia antara lain dirumuskan bahwa keberadaan UU tentang Jaminan Fidusia diharapkan memberikan kepastian hukum dan memberikan perlindungan hukum bagi yang berkepentingan dan jaminan tersebut perlu didaftarkan di Kantor Pendaftaran Jaminan Fidusia. Penggunaan kata-kata perlu dan wajib tersebut mengandung sifat ambigu/ mendua (ambiguity) dan multitafsir yang jauh dari prinsip kepastian hukum (legal certainty, lex certa).

Keragu-raguan tentang wajib atau tidaknya pendaftaran tersebut diperkuat dengan kendala tidak adanya batasan jangka waktu pendaftaran jaminan fidusia di Kantor Pendaftaran Jaminan Fidusia. Sehingga hal tersebut akan mengurangi kepercayaan para pelaku bisnis khususnya kreditur sebab sifat spesialitas dan publisitas serta hak preferent (droit de preference) atau hak untuk didahulukan terhadap kreditur lain pasti mengalami kendala dan dispute apabila debitur melakukan wanprestasi serta berpotensi fidusia ulang.

Namun dengan mempertimbangkan pola pemikiran (mindset) birokrasi yang selalu berpikir positivistic yang mengutamakan moralitas kepentingan Negara, maka sebaiknya penerima fidusia tidak berpikir spekulatif. Sehingga kata wajib sebagaimana tersurat dalam Pasal 11 ayat (1) harus ditafsirkan imperatif .

Penerima fidusia yang tidak melakukan perikatan fidusia jelas bertentangan dengan legal spirit yang diatur dalam Pasal 5 (1) UU No.42 Tahun 1999 yang menegaskan bahwa “Pembebanan Jaminan Fidusia dibuat dengan akta Notaris dalam bahasa Indonesia dan merupakan Akta Jaminan Fidusia”. Sekalipun tidak dilakukannya perikatan fidusia tidak mengandung sanksi berdasarkan UU No.42 Tahun 1999 tersebut. Dalam hal ini sama sekali tidak ada kepastian hukum dan pihak-pihak yang berkepentingan tidak akan memperoleh perlindungan hukum.

Akhir-akhir ini memang kecenderungan untuk membuat pengikatan jaminan fidusia dilakukan di bawah tangan oleh sebagian kreditur, dan jaminan perlindungan hukum terhadap kreditur biasanya dilakukan dengan kesepakatan “kuasa jual” atau “kesediaan bahwa barang tersebut dapat diambil secara fisik” apabila debitur wanprestasi yang cenderung menimbulkan masalah tersendiri. Serta penggunaan “kuasa menjaminkan secara fidusia” yang dibuat di bawah tangan juga berpotensi rawan terhadap legalitas tandatangan di dalam kuasa tersebut, dimana apabila debitur berpotensi macet maka akan dilakukan pengikatan jaminan fidusia secara Notariil berdasarkan kuasa tersebut yang kemudian akan dilaksanakan pendaftaran di Kantor Pendaftaran Jaminan Fidusia.

Kedua hal tersebut di atas baik “kuasa jual” dan “kuasa menjaminkan” apabila dilaksanakan jelas sangat bertentangan dengan rasa keadilan bagi pihak-pihak yang berkepentingan. Mengingat UU No.42 Tahun 1999 telah mengatur cara-cara eksekusi yang lebih memberikan rasa keadilan dan kepastian hukum.

Belum lama ini muncul Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia No.130/PMK.010/2012 yang sangat tepat sekali guna menjamin kepastian hukum bagi pihak-pihak yang berkepentingan. Mengingat UU No.42 Tahun 1999 banyak mengandung kelemahan-kelemahan antara lain :

1. Tidak diatur jangka waktu pendaftaran akta jaminan fidusia.
2. Rawan terjadi fidusia ulang, dan berpotensi konflik karena tidak ada jangka waktu pendaftaran.
3. Tidak ada sanksi yang tegas terhadap pengikatan jaminan fidusia yang dilakukan di bawah tangan.
4. Tidak ada sanksi yang tegas terhadap penggunaan “kuasa jual” yang jelas-jelas bertentangan dengan cara-cara eksekusi sesuai UU No.42 Tahun 1999 sehingga berpotensi tidak memberikan rasa keadilan bagi debitur.
5. Maraknya pengunaan kuasa menjaminkan secara di bawah tangan berpotensi konflik juga mengingat terkait dengan keabsahan tanda tangan dalam kuasa tersebut, kecuali dilegalisasi oleh Notaris atau dibuat kuasa notarial.

6. Kantor Pendaftaran Jaminan Fidusia belum dibuka sampai kepelosok-pelosok wilayah Indonesia, karena kebanyakan konsumen perusahaan pembiayaan banyak bertempat tinggal di pelosok-pelosok.
7. Tidak ada keseragaman penggunaan Data Base di Kantor Pendaftaran Jaminan Fidusia sehingga rawan Fidusia Ulang.

Setidak-tidaknya keberadaan Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia No.130/PMK.010/2012 telah membawa angin segar bagi perusahaan pembiayaan untuk ikut mendukung “good corporate governance” dan menjamin rasa keadilan, kemanfaatan, kepastian hukum di dunia hukum dan dunia usaha dengan diaturnya hal-hal sebagai berikut:

1. Menekankan ketentuan wajib mendaftarkan jaminan fidusia di Kantor Pendaftaran Fidusia.
2. Menegaskan jangka waktu pendaftaran merupakan langkah untuk menjamin kepastian hukum.
3. Menekan tindakan yang bertentangan dengan rasa keadilan dengan mengatur masalah tata cara penarikan benda jaminan fidusia.
4. Penerapan sanksi yang tegas terhadap pelanggaran ketentuan tersebut sangat diperlukan sebagai upaya paksa juga untuk pelaksanaan pendaftaran obyek jaminan fidusia.
5. Lebih memberikan rasa keadilan karena dengan dilaksanakan Pendaftaran obyek jaminan fidusia, maka apabila debitur wanprestasi akan ditempuh cara-cara eksekusi sesuai UU No.42 Tahun 1999.

Memang tidaklah mudah bagi Perusahaan Pembiayaan untuk melaksanakan Peraturan Menteri Keuangan tersebut, karena ada beberapa hal yang menjadi kendala yaitu :

1. Debitur akan terbebani dengan tambahan biaya pembuatan akta jaminan fidusia secara Notariil berikut biaya pendaftarannya.
2. Debitur Perusahaan Pembiayaan yang terletak di pelosok-pelosok akan sulit melaksanakan penandatangan dihadapan Notaris karena letaknya jauh dari tempat tinggal debitur.
3. Kantor Pendaftaran Jaminan Fidusia yang belum sampai ke pelosok-pelosok daerah.
4. Penggunaan kuasa menjaminkan secara di bawah tangan rawan akan keabsahan tanda tangannya, dan tidak semua Notaris bersedia untuk menuangkan dalam Akta Notariil.
5. Berpengaruh terhadap omzet penjualan karena ada beban tambahan biaya dan teknis penandatanganan akta secara Notariil.

Peraturan Menteri Keuangan tersebut diatas, secepatnya harus ditindaklanjuti dengan Amandemen UU No.42 Tahun 1999 atau dapat dilaksanakan pembaharuan hukum UU No.42 Tahun 1999 tentang jaminan fidusia (law reform) karena adanya krisis kepercayaan terhadap para pelaku bisnis sebagai berikut :
Berikut ini saya mengusulkan adanya law reform dalam sistem Jaminan Fidusia.

KETENTUAN NORMATIF UU 42/1999

-Pasal 11 ketentuan obyek jaminan fidusia wajib didaftarkan pada Kantor Pendaftaran Fidusia.

-Tidak ada ketentuan secara tegas limit waktu maksimum obyek jaminan fidusia harus dilaksanakan pendaftaran.

-Tidak ada sanksi tegas apabila tidak didaftarkan.

-Diharapkan dengan pendaftaran, kreditor mempunyai hak preferent untuk diahulukan pelunasannya.

-Pasal 5 secara tegas diatur harus dibuat secara Akta Notariil dalam Bahasa Indonesia.


PELAKSANAAN DALAM PRAKTIK

-Pasal 11 dalam praktik banyak obyek jaminan fidusia tidak didaftarkan di Kantor Pendaftaran Jaminan Fidusia. Kreditor memberikan alasan efisiensi waktu dan biaya.

-Banyak Kreditor menunda pendaftaran karena tidak ada jangka waktu pendaftaran , hal ini berpotensi fidusia ulang.

-Kreditor banyak membuat akta jaminan fidusia tanpa didaftarkan.

-Pasal 7 larangan fidusia ulang, namun karena tidak didaftarkan maka berpotensi konflik dan menyebabkan fidusia ulang, akibat tidak didaftarkan (tidak ada kepastian hukum).

-Tidak ada database yang kuat di Kantor Pendaftaran Jaminan Fidusia, masih dilakukan secara manual. Berpotensi konflik karena data obyek yang didaftarkan tidak dapat diperoleh secara informatif dan memakan waktu.

Karena tidak ada sanksi tegas apabila tidak dibuat secara Notariil maka banyak kreditor membuat aktanya secara di bawah tangan atau tidak sesuai standard Undang-Undang.


USULAN KETENTUAN HUKUM UNTUK LAW REFORM UU JAMINAN

-Amandemen UU No.42 Tahun 1999 tentang Jaminan Fidusia, agar lebih memberikan kemanfaatan, keadilan dan kepastian hukum.

-Pasal 11 tentang wajib pendaftaran obyek jaminan fidusia diberi limit maksimum jangka waktu pendaftaran agar menjamin kepastian hukum dan tidak berpotensi konflik akibat penundaan pendaftaran, karena apabila ditunda pendaftarannya maka tidak mempunyai hak preferent untuk didahulukan pelunasan hutangnya.

-Depkumham memikirkan agar mempunyai database pendaftaran jaminan fidusia yang lebih akurat, dan pihak lain atau masyarakat yang membutuhkan informasi akurat, lengkap.

-Sanksi yang tegas terhadap pelanggaran Pasal 5 tentang wajib membuat dalam bentuk Akta Jaminan Fidusia Notariil. Karena menyangkut perlindungan konsumen. Apabila dibuat secara Notariil, maka Notaris wajib membacakan dengan jelas isi akta jaminan fidusia sehingga para pihak mengerti maksud dan ujuan dari pengikatan jaminan fidusia (ketentuan Pasal 16 (1) huruf l UURI No.30 Tahun 2004 tentang Jabatan Notaris, dimana Notaris berkewajiban membacakan akta dihadapan para penghadap.



Komentar Untuk Berita Ini (2)

  • jimmy sadarman damanik 02 Mei 2013 | 02:40

    sanksi pidana apa bgi kreditur yg tdk mendaftarkan perjanjian fidusia ke lembaga fidusia?

  • dian christianti 07 November 2012 | 13:13

    coba telaah Pasal 15 ayat 3.. kalau Deb sbg lembaga pembiayaan bisa mengeksekusi lgs barang jaminan percuma donk pakai didaftarkan..

Kirim Komentar

Nama
Lokasi
Email
URL
Komentar
  captcha contact us
Silakan masukkan kode diatas